Foto lubang hitam pertama akan dirilis ke publik

Jakarta (ANTARA) – National Science Foundation dari Amerika Serikat menjadwalkan konferensi pers di Washington, guna memamerkan “hasil proyek Event Horizon Telescope” berupa foto terkini lubang hitam atau black hole.

EHT, dikutip dari Reuters, Minggu, merupakan kerja sama internasional yang dibentuk pada 2012. Ilmuwan yang terlibat dalam proyek tersebut mengobservasi lubang hitam dan lingkungan di sekitarnya.

“Ini merupakan proyek visioner, mengambil foto pertama lubang hitam. Kami tim kolaborasi lebih dari 200 orang secara global,” kata astrofisikawan Shepherd Doeleman, direktur EHT dari Pusat Astrofisika, Harvard & Smithsonian.

Event horizon, cakrawala peristiwa, merupakan salah satu tempat terkeras di dunia. Cakrawala peristiwa merupakan titik nol dari segala benda langit – bintang, planet, gas, debu dan segala bentuk radiaso elektromagnetik termasuk cahaya – akan tersedot.

Konferensi pers ini juga akan berlangsung di Brussel, Santiago, Shanghai, Taipei dan Tokyo pada saat yang bersamaan, pada Rabu, 10 April.

Lubang hitam supermasif

Para ilmuwan menargetkan dua lubang hitam yang sangat besar. Lubang hitam pertama bernama “Sagittarius A”, berlokasi di pusat Galaksi Bima Sakti.

Sagittarius A berukuran empat juga kali massa matahari, jaraknya 26.000 tahun cahaya dari bumi. Jarak satu tahun cahaya mencapai 9,5 triliun kilometer.

Lubang hitam kedua dinamai M87, letaknya di dekat pusat Galaksi Virgo, berukuran 3,5 miliar kali matasari dan jaraknya 54 juta tahun cahaya.

Lubang hitam atau black hole, adalah ruang yang terbentuk ketika bintang-bintang besar hancur di akhir masa hidup mereka. Ukuran lubang hitam bervariasi, lubang hitam supermasif merupakan yang terbesar, melahap material dan radiasi dan juga bergabung dengan lubang hitam lainnya.

Astrofisikawan dari University of Arizona, Dimitrios Psaltis, mengartikan lubang hitam sebagai “lengkungan ekstrim dalam ruang waktu”. Istilah ini mengacu kepada tiga dimensi ruang dan satu dimensi waktu yang digabung menjadi empat dimensi continuum.

Menurut Doeleman, data pertama mereka daptkan dari jaringan teleskop global pada April 2017. Teleskop itu disebar di negara bagian AS, Arizona dan Hawaii, juga negara lain yaitu Meksiko, Chile, Spanyol dan Antartika. Setelah itu, mereka juga memasang teleskop di Prancis dan Greenland.

Para ilmuwan, dalam proyek tersebut, juga akan meneliti untuk pertama kalinya dinamika di seputar lubang hitam, antara lain orbit dekat kecepatan cahaya sebelum dihisap ke ruang hampa.

Penelitian ini sangat sulit karena lubang hitam tidak mengeluarkan cahaya. Ilmuwan akan mencari lingkaran cahaya, yaitu radiasi yang melingkari event horizon dalam kecepatan tinggi, di sekitar kegelapan lubang hitam.

Area ini dikenal sebagai bayangan lubang hitam atau siluet lubang hitam.

Teori Einstein, jika benar, akan memberikan bentuk dan ukuran yang akurat dari sebuah lubang hitam. Teori tersebut juga menyatakan bayangan lubang hitam berupa lingkaran yang sempurna.

“Jika temuan kami berbeda dari prediksi teori yang sudah ada, kami akan kembali ke nol, dan berkata ‘tidak ada sesuatu yang tepat’,” kata Psaltis.

Baca juga: NASA berusaha pecahkan teka-teki pusaran lubang hitam

Penerjemah: Natisha Andarningtyas
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Ilmuwan temukan bukti baru asteroid yang musnahkan dinosaurus

Jakarta (ANTARA) – Sekelompok ilmuwan dari Universitas Kansas dan Universitas Manchester, menemukan bukti baru mengenai jatuhnya asteroid raksasa ke bumi dan memusnahkan dinosaurus dan makluk hidup lainnya pada 65 juta tahun lalu.

Sebagaimana telah diterima secara luas, dampak meteorit Chicxulub merupakan penyebab utama punahnya kehidupan puluhan juta tahun lalu.

Hal itu dibuktikan oleh kawah seluas 93 mil di Semenanjung Yucatan, yang paling dikenal dari lima peristiwa kepunahan massal terbesar yang memengaruhi Bumi.

Dampak lain runtuhnya asteroid seperti itu adalah gelombang tsunami besar yang sejauh ini buktinya baru diketahui dari sedimen di laut.

Satu tim ilmuwan internasional, yang dipimpin Robert Depalma (seorang mahasiswa PhD di Universitas Kansas) bersama Prof. Phil Manning (Universitas Manchester) mempublikasikan temuannya di situs baru sisa ledakan asteroid.

Situs ini telah ditemukan di ‘tanah tandus’ yang kaya dinosaurus di Hell Creek Formation North Dakota, di negara bagian yang terletak di utara Amerika Serikat.

Ejecta Chicxulub (mikrotektit, impact-melt glass) ditemukan di situs yang tertutup lapisan kaya iridium yang mengungkapkan bahwa itu waktunya bertepatan dengan peristiwa dampak Chicxulub.

Situs ini memiliki serangkaian kehidupan terestrial (reptil, dinosaurus, dll) dan kehidupan laut (ammonit, hiu, mikrofauna, dll), bukti langsung pertama organisme besar yang terbunuh oleh dampak Chicxulub, demikian jurnal yang diterbitkan Universitas Manchester, dikutip Selasa.

Baca juga: BPSMP Sangiran teliti temuan fosil di Ngawi

Phil Manning merupakan rekan penulis dalam penelitian itu, mengatakan bahwa Robert selaku deputi direktur merupakan inisiator dalam studi luar biasa tentang harta karun geologi dan palaeontologi yang unik ini.

Sedimen, fosil, dan puing dari dampak terkait, merupakan bukti atas peristiwa yang memusnahkan dinosaurus karena Chicxulub, sebagai dampak asteroid terbesar di Bumi.

Peristiwa itu terkait erat dengan kepunahan global atau “massal”, yang tidak diragukan lagi begitu penting dalam sejarah Bumi, serta banyak spesies yang menghuni planet saat itu.

Manning melanjutkan dengan mengatakan bahwa pemahaman tentang kepunahan dinosaurus dikaburkan oleh waktu, kemudian disamarkan lebih lanjut oleh catatan geologis.

Dampak Chicxulub adalah kepunahan global yang masif, yang mematikan lebih dari 75 persen kehidupan di Bumi dalam rentang waktu yang pendek secara geologis.

Baca juga: Asteroid kian sering hantam Bumi akhir-akhir ini

Tim melaporkan dalam jurnal PNAS bahwa situs Tanis akan memberikan gambaran kronologi 24 jam pertama dari peristiwa Chicxulub.

Situs itu menyimpan detail yang belum pernah terjadi sebelumnya dari salah satu momen paling penting dalam sejarah geologi Bumi, dan memberikan catatan paling penting tentang peristiwa dampak Chicxulub yang paling jelas.

Banyak material termasuk fosil dalam sedimen di situs itu memberikan peluang unik untuk meneliti organisme yang terawetkan secara luar biasa.

Lapisan sedimen bersama dengan fosil luar biasa yang dikandungnya, dikombinasikan dengan bukti geokimia, memberikan wawasan unik tentang salah satu peristiwa kepunahan massal yang paling banyak dipelajari di Bumi.

Akhirnya, Prof Manning menambahkan, “Ini hanyalah awal dari studi panjang di situs Tanis. Makalah PNAS menyediakan kerangka kerja geologis dari mana pekerjaan paleontologis yang lebih luas akan terjadi di masa depan.”

Dapat dikatakan bahwa situs Tanis tidak tertimbun oleh padang pasir dalam badai pasir yang berlangsung sepanjang tahun’ (seperti dalam Raiders of the Lost Ark), tetapi tentu saja itu adalah batu roset yang mungkin membantu kita membaca dan memahami dengan lebih baik peristiwa pada hari terakhir dinosaurus, tambahnya.

Baca juga: Subuh tadi Asteroid supercepat berada di titik terdekat ke Bumi

Baca juga: Asteroid berbentuk cerutu memesona para ilmuwan

Pewarta: Suryanto
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2019